teteman

rintih si petani




di balik topi jerami itu,
dia senyum
dia ketawa
mengenang nasib

dusunnya tak berbuah
ayamnya tak bertelur
lembunya tak bersusu

dia masih cuba
mencari apa puncanya

namun sepi
tanpa petani untuk ditanya
tanpa peladang untuk dirujuk
hanya sendiri mencari-cari.

suatu hari nanti,
apakah mungkin?

dusunnya berbuah lebat?
ayamnya membiak cepat?
lembunya membesar sihat?

hanya Dia tempat mengadu
memohon petunjuk
berserah nasib

 



 penulis kata

5 Response to rintih si petani

  1. salam..
    singgah follow sini :)
    jom follow cik iena jugak(^_~)
    www.ienaeliena.com

  2. hargailah sebutir nasi kerana sebutir nasi ibarat setitik peluh petani..jgn suka membazir makanan kerana kita x tau dari bahagian mana berkat makanan tersebut

  3. terbaik..

    tolong vote aku k

  4. aizamia3 says:

    bersyukur dengan nikmat yang diberikanNYA..

  5. nurkaloi says:

    Allah tahu ape yang terbaik untuk hambaNya... ^__^ pray and pray

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...